in

KONSERVASI ELANG DI HALIMUN SALAK (HALAMAN 38)

KONSERVASI ELANG DI HALIMUN SALAK (HALAMAN 38)
KONSERVASI ELANG DI HALIMUN SALAK (HALAMAN 38)

HEART.ID – Bapak / Ibu Guru serta Ayah dan Bunda, berikut ini admin heart sajikan materi berikut ini KONSERVASI ELANG DI HALIMUN SALAK (HALAMAN 38) yang merupakan kunci jawaban buku tematik lengkap khususnya tematik tema 9 kelas 4 dengan harapan dapat membatu dalam mendampingi belajar putra-putri anda semua, khususnya di saat pandemi covid- 19 belum usai.

Tidak perlu prolog panjang lebar langsung saja dapat disimak berikut ini

Kunci Jawaban Tematik Kelas 4 Tema 9, klik disini

Promot Content

Kunci Jawaban Buku Tematik Lengkap 2020 / 2021, klik disini

KONSERVASI ELANG DI HALIMUN SALAK (HALAMAN 38)

Burung elang jawa (Nisoetus bortefsi) merupakan acuan lukisan Burung Garuda. Namun, kini jenis burung itu nyaris punah.

Penyebab utama berkurangnya populasi burung elang jawa tersebut antara lain karena kerusakan habitat tempat hidupnya, baik karena bencana alam maupun alih fungsi hutan menjadi ladang atau perkebunan.

Ada pula perilaku lain manusia yang menyebabkan populasi burung ini makin menyusut tajam, yaitu perburuan. Burung elang hasil perburuan diperjualbelikan dan dijadikan koleksi pribadi.


Oleh karena itu Indonesia berupaya melakukan usaha pelestarian. Salah satunya di Taman Nasional Gunung Salak. Namun, usaha itu juga tidak mudah dilakukan. Penyebabnya yaitu minimnya perhatian dan dukungan pembiayaan.

Untuk penandaan burung, misalnya, Indonesia masih memakai metode lama, yaitu dengan memasang semacam bend era kuning di sayap. Sebagai bandingan, di Thailand, pemantauan burung sudah berbasis satelit. Sebaliknya, dalam hal pengamatan burung Indonesia masih mengandalkan pengamatan mota.
Sumber: http://green.kompasiana.com/penghijauan/2012/10/31/konservasi-elang-di-halimun-salak-504938.html


Kamu telah membaca bacaan Konservasi Elang di Halimun Salak. Addakah kata-kata sukar yang belum kamu ketahui artinya? Jika ada, tuliskan dalam tabel berikut. Kemudian, carilah arti kata-kata tersebut. Carilah dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia atau bertanyalah kepada orang-orang yang kamu anggap mengetahui.

Dari bacaan Konservasi Elang di Halimun Salak, Kamu mengetahui beberapa dampak kegiatan manusia terhadap populasi burung elang jawa.

Apa sajakah itu?  Lengkapilah peta pikiran seperti contoh berikut.

Apa yang dapat kamu lakukan untuk ikut melestarikan burung elang jawa?

Diskusikan bersama teman-temanmu (4-5 orang tiap kelompok). Tuliskan hasilnya dalam tabel seperti contoh berikut.

Aktivitas Manusia yang Mengganggu Kelestarian Elang Jawa

Aktivitas manusia yang dapat mengganggu kelestarian Elang Jawa antara lain sebagai berikut.

  1. Pembangunan Pemukiman. Semakin besar jumlah penduduk semakin luas lahan yang digunakan untuk tempat tinggal. Penggunaan lahan hutan untuk perumahan membuat makin sedikitnya area hutan yang merupakan habitat hewan.
  2. Perburuan dan penangkapan hewan liar berlebihan juga menyebabkan kepunahan hewan tertentu. Perburuan liar adalah pengambilan hewan dan tanaman liar secara tidak sah, perburuan liar merupakan pelanggaran terhadap peraturan dan hukum perburuan.
  3. Perdagangan Satwa Liar juga menyebabkan berkurangnya populasi hewan langka. Besarnya keuntungan yang diperoleh dari perdagangan satwa liar khusunya satwa langka telah mendorong meningkatnya aktivitas perdagangan satwa. Semakin langka satwa tersebut maka harganya akan semakin mahal.
  4. Pembalakan Hutan dan Kebakaran Hutan. Hutan merupakan tempat tinggal bagi sebagian besar satwa liar. Tingginya aktivitas pembalakan hutan ( pembalakan liar ) yan terjadi, telah menggangu dan merusak serta menghilangkan habitat para satwa liar tersebut. Terbakarnya hutan pada setiap musim kemarau baik yang terjadi secara alami maupun akibat aktivitas pembukaan lahan oleh manusia, sangat merusak habitat satwa liar tersebut. bahkan tak jarang satwa – satwa liar tersebut yang ikut mati terbakar.

Cara Melestarikan Elang Jawa

Cara melestarikan Elang Jawa dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut.

  1. Menyadarkan masyarakat untuk tidak berburu elang Jawa. Masyarakat biasanya masih saja memelihara Elang Jawa, atau binatang dilindungi lainnya. Mereka menangkap Elang Jawa dengan cara memburunya. Tindakan tersebut jelas sangat mengganggu kelestarian Elang Jawa.
  2. Menjaga habitat Elang Jawa. Masyarakat ikut aktif dalam menyelamatkan Elang Jawa dan habitatnya. Upaya masyarakt misalnya melapor kepada pihak Kehutanan, atau Kepala Desa setempat apabila terjadi pengrusakan hutan /habitat Elang Jawa, penangkapan, pemeliharaan maupun perdagangan Elang Jawa
  3. Pemerintah menerbitkan UU Nomor 5 tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistimnya, yang secara jelas dan nyata bahwa menangkap, melukai, membunuh, menyimpan, memiliki dan memperdagangkannya baik hidup, mati maupun bagian-bagian tubuhnya saja dinyatakan dilarang dan diancam hukuman maksimal 5 tahun penjara dan denda maksimal 100 juta rupiah.
  4. Membuat Kelompok Penyelamat Elang Jawa. Masyarakat yang memelihara Elang Jawa diharapkan menyerahkannya kepada petugas Polisi Kehutanan setempat. Elang Jawa hasil dari penyerahan masyarakat tidak bisa langsung dilepaskan ke alam begitu saja melainkan harus direhabilitasi terlebih dahulu di Pusat Penyelamatan Satwa (PPS).

Usahaku untuk Ikut Melestarikan Elang Jawa

Sumber: DAMARUTA.COM

Demikian tentang KONSERVASI ELANG DI HALIMUN SALAK (HALAMAN 38). Terimakasih sudah mengunjungi laman heart dan membaca semua materi tentang soal dan  jawaban yang ada pada buku tematik semoga materi dari laman heart tadi  bermanfaat dan minta doa dukungannya untuk terus dapat mengupdate ilmu pengetahuan yang putra-putri anda semuanya membutuhkan materi pembelajaran.

Kewajiban dan Hak Sebagai Warga Masyarakat (Halaman 64)

Perbedaan Mitosis dan Meiosis [Penjelasan Lengkap] – Pembelahan Sel

Perbedaan Mitosis dan Meiosis [Penjelasan Lengkap] – Pembelahan Sel